Pak Sartam Petani Kakao Dapat Hadiah Umroh Dari Pemprov

  • Whatsapp
Pak Sartam, petani kakao di Desa Puncak Jaya, Kecamatan Taluditi Kabupaten Pohuwato saat jadi pembicara acara Gorontalo Development Forum 2019, Rabu (20/11/2019). Sartam dihadiahi gubernur untuk berangkat umroh karena dedikasi dan jasanya untuk pelestarian lingkungan dan yaki, si monyet hitam Sulawesi. (Foto: Salman-Humas).

60DTK – GORONTALO – Pak Sartam (69) adalah petani kakao yang juga pegiat lingkungan di daerah yang selama ini tekun menjaga kelangsungan hutan dan ekosistem yang ada di dalamnya. Dinilai berjasa melestarikan hutan dan hewan yaki, si monyet hitam Sulawesi.

Pak Sartam juga menjadi salah satu pembicara pada Gorontalo Development Forum 2019. Atas ketekunannya itu, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie memberikan hadiah umroh sebagai bentuk apresiasi atas jasanya. Hotel Maqna, Kota Gorontalo, Rabu (20/11/2019).

Bacaan Lainnya
banner 468x60

“Siap siap pak Sartam, melalui pak Budi (Kepala Bapppeda) tolong uruskan pasport-nya, tanggal 23 Desember saya berangkatkan umroh,” ucap Gubernur Rusli.

BACA JUGA : Setiap Hari Rabu, Rusli Habibie Akan Nongkrong Di Warkop

Gubernur Rusli menuturkan, upaya pembangunan berkelanjutan tidak saja menjadi tanggung jawab pemerintah, tetapi melibatkan semua komponen baik itu swasta, mahasiswa, LSM, organisasi nirlaba dan masyarakat. Forum Pembangunan Gorontalo diharapkan lebih banyak melahirkan warga yang bekerja, berusaha sekaligus peduli terhadap kelestarian lingkungan.

“Saya apresiasi forum-forum seperti ini. Tidak cukup hanya berdiskusi, berteori dan lain lain. Terpenting bagi kita bagaimana bisa melahirkan “Sartam-Sartam” lain di semua kabupaten bahkan hingga ke tingkat desa,” tutur Rusli.

BACA JUGA : 19 Tahun Perjalanan, Provinsi Gorontalo Sudah Mengalami Kemajuan Yang Berarti

Sartam dipilih karena sosoknya yang dianggap berjasa di bidang lingkungan. Ia adalah petani kakao yang sudah 15 tahun berkebun di lereng hutan yang menjadi wilayah transmigrasi. Pria yang tidak mengenyam pendidikan formal itu awalnya menjadikan yaki sebagai musuhnya karena sering memakan kakao yang ia tanam.

Belakangan Sartam sadar bahwa yaki merupakan endemik hutan yang harus ia ajak berkawan. Ia menghibahkan dua hektar lahannya untuk ditanami buah-buahan sebagai sumber kehidupan satwa liar sekaligus untuk penghijauan.

“Dulu saya bermusuhan dengan yaki karena menjadi hama bagi kakao yang saya tanam. Saya menyadari itu adalah tempatnya dia, makanya saya tanam sirsak sebanyak banyak untuk nanti menjadi tempat makanannya dia,” jelasnya.

BACA JUGA : Lima Poin Deklarasi Tolak Miras Dan Panah Wayer Di Gorontalo

Sartam merupakan salah satu potret pembinaan warga pedesaan yang dilakukan oleh organisasi nirlaba yang fokus terhadap masalah lingkungan, di antaranya Burung Indonesia dan Jappesda. Mereka aktif memberikan edukasi kepada warga bahwa setiap usaha yang ditekuni seharusnya bisa selaras dengan upaya pelestarian lingkungan. (adv)

Sumber : Humas Gorontalo Prov

Pos terkait