1.708 Guru Tidak Tetap di Gorontalo Diuji Kompetensinya

60DTK, Gorontalo – Sebanyak 1.708 Guru Tidak Tetap (GTT) Pemprov Gorontalo yang tersebar di 132 sekolah akan diuji kompetensinya mulai Selasa, 2 Februari 2021.

Uji kompetensi ini akan menentukan apakah yang bersangkutan dipekerjakan kembali dan atau dipindahkan ke sekolah lain sesuai dengan kebutuhan guru di SMA/SMK/SLB.

Baca Juga: Bantuan Kemanuisaan dari IKA UNHAS Gorontalo untuk Sulbar

Kepala Dinas Pendidikan, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga Wahyudin Katili menjelaskan, seleksi GTT tahun ini tidak fokus pada meluluskan atau menggugurkan guru yang ada, tetapi fokus menilai kompetensi dan linieritas (kesesuaian bidang studi dengan mata pelajaran yang dipegang).

“Seleksi ini dalam rangka melihat kompetensi. Jangan sampai terjadi kemorosotan kualitas guru-guru kita dalam melaksanakan aktivitas belajar mengajar. Bisa juga ada yang tidak digugurkan tapi karena jam belajar sudah terpenuhi di sekolah A dan kurang di sekolah B maka dilakukan pengisian silang,” kata Wahyudin, Rabu (3/2/2021).

1.708 Guru Tidak Tetap di Gorontalo Diuji Kompetensinya
Suasana upacara Hari Guru yang diikuti oleh guru-guru SMA/SMK/SLB se Provinsi Gorontalo beberapa waktu lalu. Foto diambil sebelum pandemi Covid-19. Foto: Dok. Kominfo.

Baca Juga: Kesan Herum Fajarwati Selama Bertugas di Gorontalo

Ia menambahkan tantangan guru dalam proses belajar mengajar saat ini semakin besar di tengah pandemi Covid-19. Cara-cara belajar mengajar konvensional sudah harus diganti dengan inovasi dan pendekatan yang baru untuk memastikan kualitas pendidikan tetap terjaga.

“Kita berharap ada hal-hal yang sifatnya tidak biasa dilakukan guru kita. Kalau selama ini terpaku mengajar di depan kelas dengan pendekatan yang konvensional, maka di era ini ada inovasi dan pembelajaran yang bermakna. Kita tidak mengejar tuntasnya kurikum, kita tuju adalah pembelajaran yang bermakna,” tukasnya.

Baca Juga: Vaksinasi Perdana di Gorontalo Utara diikuti 12 Orang

Seleksi berkas GTT sudah dilakukan sejak Rabu pekan lalu. Mereka akan diuji melalui metode wawancara dan proses belajar mengajar. Waktu pelaksanaan bervariasi dimulai sejak Selasa kemarin dan berakhir Jumat besok.

“Seleksi ini tidak dibuka untuk guru yang baru masuk atau guru pengganti. Kita masih fokus untuk GTT yang sudah mengajar paling tidak sejak tahun 2020 lalu,” tutup Wahyudin. (adv)

Sumber: gorontaloprov.go.id

Ikuti Kami

Ikuti perkembangan informasi disekitar anda melalui media sosial kami. Ubah hidupmu dengan membaca berita 60dtk.com

Related Articles