Gorontalo Jadi Provinsi ke-6 yang Terapkan Aplikasi Bela Pengadaan

60DTK, Gorontalo – Dalam waktu dekat, Pemprov Gorontalo bakal meresmikan penggunaan aplikasi belanja langsung (bela) pengadaan sebagai penyedia layanan pengadaan barang/jasa pemerintah.

Dengan peresmian tersebut, Pemprov Gorontalo menjadi daerah ke-6 di seluruh Indonesia yang akan menerapkan aplikasi bela pengadaan.

Sekdaprov Gorontalo, Darda Daraba, saat membuka kegiatan bimtek aplikasi bela pengadaan di Ruang Dulohupa Kantor Gubernuran Gorontalo, Rabu (23/06/2021). (Foto: Nova, Humas Pemprov)

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Biro Pengadaan Setda Provinsi Gorontalo, Sultan Kalupe, saat pembukaan bimtek aplikasi bela pengadaan di Ruang Dulohupa Kantor Gubernuran Gorontalo, Rabu (23/06/2021).

expo

Baca juga: Wagub Gorontalo Imbau Masyarakat Bumikan Alquran di Serambi Madinah

“Pada tanggal 28 nanti kita akan launching penggunaan bela pengadaan ini sekaligus mendemokan salah satu OPD untuk melaksanakan transaksi di bela pengadaan. Dengan diresmikannya aplikasi tersebut, kita merupakan enam dari provinsi se-Indonesia yang menggunakan bela pengadaan,” ujar Sultan.

Aplikasi yang dikelola oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) itu hadir untuk memberikan kemudahan dalam belanja pemerintah, serta mendorong pertumbuhan usaha mikro dan kecil (UMK).

Aplikasi tersebut juga sekaligus diklaim bakal meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengadaan barang/jasa pemerintah.

Baca juga: Diskominfotik Provinsi Gorontalo Respons Persoalan Domain Instansi Pemerintah

Selain itu, aplikasi bela pengadaan juga akan digunakan untuk belanjang langsung pemerintah yang nilainya hingga Rp50 juta. OPD tidak lagi belanja makan, minum, alat tulis kantor, dan belanja lainnya secara manual, tetapi diarahkan menggunakan aplikasi ini.

Ada 12 marketplace yang terhubung dengan aplikasi bela pengadaan, di antaranya Bukalapak, Shopee, Bhinneka, Grab, Blibli, Mbiz, dan lainya. Dari 12 marketplace tersebut, Pemprov Gorontalo telah menggandeng Mbiz dan Grab.

“Mudah-mudahan setelah penginputan ini kita juga akan menjajaki 10 marketplace yang ada. Untuk itu kami berharap teman-teman KPA dan pejabat pengadaan hari ini diikuti dengan baik bimteknya, sehingga pada tanggal 28 nanti sudah bisa melakukan transaksi,” ujar Sultan.

Sementara itu, Sekdaprov Gorontalo, Darda Daraba saat membuka kegiatan tersebut mengatakan, bimtek sangat diperlukan untuk penguatan sumber daya manusia (SDM) dalam pemanfaatan aplikasi bela pengadaan ini.

“Harus dipastikan bahwa SDM kita mampu menggunakan aplikasi. Untuk itu kami berharap pejabat pengadaan bisa berdiskusi dengan narasumber terkait kekurangan dan kelebihan aplikasi,” harap Darda. (adv)

 

Sumber: Gorontaloprov.go.id

Ikuti Kami

Ikuti perkembangan informasi disekitar anda melalui media sosial kami. Ubah hidupmu dengan membaca berita 60dtk.com

Related Articles