Hingga Kini, Realisasi Fisik dan Keuangan Pemda di Gorontalo Masih Rendah

60DTK, Gorontalo – Realisasi fisik dan keuangan pemerintah daerah di Gorontalo hingga akhir triwulan II tahun 2021 ini masih terhitung rendah. Pemerintah kabupaten dan kota belum bisa mencapai target yang sudah ditetapkan sejak awal tahun.

Hal ini terungkap dalam rapat koordinasi dan evaluasi (rakorev) penyerapan anggaran APBD dan APBN tahun anggaran 2021, yang dipimpin oleh Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie dari Aula Rumah Jabatan Gubernur, dan diikuti oleh bupati/wali kota via konferensi video, Kamis (15/07/2021).

Suasana rakorev penyerapan anggaran APBD dan APBN tahun anggaran 2021, yang dipimpin oleh Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie dari Aula Rumah Jabatan Gubernur, dan diikuti oleh bupati/wali kota via konferensi video, Kamis (15/07/2021). (Foto: Salman, Humas Pemprov)

Realiasi fisik Kabupaten Pohuwato tertinggi sebesar 41,12 persen dengan target 47,49 persen. Kabupaten Bone Bolango realisasi fisik 40,85 persen target 48,05 persen. Gorontalo Utara realisasi fisik 40,00 persen target 4,46 persen. Kabupaten Boalemo 39,90 persen dengan target 42,19 persen. Untuk Kota Gorontalo, realisasi fisik 36,71 persen dengan target 54,35 persen.

expo

Baca juga: Gubernur Restui Daerah Otonomi Baru Kabupaten Bone Pesisir

Sementara untuk capaian realisasi keuangan, Bone Bolango tertinggi sebesar 38,89 persen target 47,08 persen. Kabupaten Pohuwato 35,16 persen target 47,14 persen. Gorontalo Utara 34,91 persen target 41,70 persen. Boalemo 31,99 persen target 38,84 persen. Kota Gorontalo 29,48 persen dengan target 52,73 persen.

“Kabupaten Gorontalo sendiri belum terbaca karena belum menggunakan aplikasi e-monep NG,” ungkap Kepala Biro Pengendalian Ekonomi Pembangunan (BP Ekbang) Pemprov Gorontalo, Sagita Wartabone.

Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie pun mendorong masing-masing kabupaten/kota untuk segera melaporkan juknis terhadap pelaporan kegiatan yang bersumber dari DAK fisik dan DAK nonfisik.

Baca juga: Rusli Cek RS Toto Kabila yang Siapkan Kamar Untuk Pasien Covid-19

“Namun, saya harus berterima kasih kepada teman-teman bupati/wali kota, walaupun masih ada yang di bawah, baik realisasi fisik dan keuangan, tolong dievaluasi. Cari tahu di mana letak keterlambatannya, apakah di SDM masing-masing atau aturan regulasinya. Kalau boleh saya jujur mengatakan sangat relevan sekali antara kesiapan dari SDM dan realisasi fisik dan keuangan,” ujar Rusli.

Diketahui, untuk realisasi fisik dan keuangan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Gorontalo sendiri berdasarkan laporan adalah realisasi fisik 53,89 persen dengan target 41,39 persen, dan realisasi keuangan 42,86 persen dengan target 37,36 persen. Jika dilihat realisasi fisik dan keuangan Pemprov Gorontalo dua-duanya melampaui target. (adv)

 

Sumber: Gorontaloprov.go.id

Ikuti Kami

Ikuti perkembangan informasi disekitar anda melalui media sosial kami. Ubah hidupmu dengan membaca berita 60dtk.com

Related Articles