Anak Tuna Rungu Rayakan Hari Bahasa Isyarat di Rudis Gubernur

60DTK – GORONTALO – Puluhan anak penyandang tuna rungu berkumpul di rumah dinas gubernur gorontalo guna merayakan Hari Bahasa Isyarat Internasional yang digelar oleh Pemerintah Provinsi Gorontalo, Minggu, (22/9/2019).

Kegiatan ini diinisiasi oleh Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS) Provinsi Gorontalo , bekerjasama dengan pengurus PKK Provinsi Gorontalo.

Dalam kesempatan tersebut Sophia Bano mewakili Bunda Disabilitas Provinsi Gorontalo Idah Syahidah, menyampaikan perayaan hari bahasa isyarat internasional ini menunjukan eksistensi penyandang tuna rungu bahwa tidak ada kesenjangan terhadap orang tuli.

BACA JUGA : One Day For Children, LKKS Ciptakan Wahana Sosialisasi Untuk Anak-Anak

“Mereka ingin menunjukkan kreativitas mereka sebagai bukti bahwa mereka ini bisa. Otomatis hari ini merupakan hari besar mereka dimana mereka bangga berbahasa isyarat, bangga sebagai orang tuli, dan mereka ingin menunjukan eksistensi mereka,” kata Sophia

Pengurus PKK Pogja 1 ini menambahkan belajar bahasa isyarat zaman sekarang tidak susah lagi, salah satunya lewat aplikasi youtube. Namun apabila belum paham juga, bisa bergabung dengan sanggar tuna rungu.

“Keberadaan sangar khusus tuna rungu bisa juga menjadi wadah keterampilan untuk para penyandang tuna rungu yang mungkin kedepannya bisa meningkatkan taraf ekonomi mereka,” tandasnya.

BACA JUGA : Pemda Gorontalo Bantu Pekerjaan Pangdam Merdeka

Seperti diketahui jumlah penyandang tuna rungu di Provinsi Gorontalo sebanyak 1610 orang. Dalam kesempatan itu juga, diserahkan poster bahasa isyarat dari pengurus PKK kepada media TV TVRI, sebagai bentuk sosialisasi bahasa isyarat untuk semua. Anak anak tuna rungu juga menunjukan kemampuan menyanyi dengan menggunakan bahasa isyarat. (adv)

Sumber : Humas Gorontalo Prov