Peningkatan Potensi Daerah Jadi Fokus Transformasi Ekonomi 4.0 Gorontalo

60DTK – GORONTALO – Peningkatan potensi daerah, seperti pertanian, peternakan, perkebunan, perikanan dan kelautan, serta pariwisata menjadi fokus transformasi ekonomi 4.0 gorontalo. Hal ini dikarenakan Di bidang pertanian, Pemprov Gorontalo sejak tahun 2017 dan 2018 mampu memproduksi jagung sebesar 1,5 juta ton. 133.000 ton diantaranya di ekspor ke Filipina. Gorontalo menjadi penyumbang lebih kurang 30 persen dari total ekspor jagung nasional.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Gubernur Gorontalo H. Idris Rahim saat membuka kegiatan Diskusi Fokus Sinergi Untuk Daya Saing Gorontalo UMKM dan Transformasi Ekonomi 4.0 yang digelar di Pentadio Resort, Kabupaten Gorontalo, Senin (02/12/2019).

BACA JUGA : Penataan Izin Usaha Pertambangan Bantu Tingkatkan Pertumbuhan Ekonomi

“Hampir 30 persen mata pencaharian masyarakat Gorontalo itu adalah bertani. Kita semua berupaya bagaimana produktifitas itu meningkat setiap tahun. Kita bersyukur karena ada sinergi antara provinsi, pusat maupun kabupaten/kota yang produksinya itu meningkat,” tutur Idris.

Sementara untuk Peternakan, Mantan Sekda Provinsi Gorontalo tersebut menyebut Pemerintah Provinsi berfokus pada ternak sapi. Apalagi saat ini telah ada kapal tol laut yang khusus mengirimkan sapi-sapi ke Balikpapan, Kalimantan Timur.

“Mumpung sekarang ada kapal tol laut sapi yang setiap minggu singgah di pelabuhan anggrek dan tujuannya tiada lain adalah ke Kalimantan Timur,” imbuhnya.

BACA JUGA : Program Unggulan 2017-2022, Pariwisata Diharapkan Dongkrak Pertumbuhan Ekonomi

Selanjutnya untuk perkebunan, perikanan dan kelautan, serta pariwisata harus terus dikembangkan dan menunjang satu sama lain, baik dari potensi sumber daya alamnya juga sumber daya manusia sebagai pengelolanya. Menurutnya kelima fokus tersebut juga sejalan dengan RPJMN 2019-2024 yang berfokus pada pengembangan SDM. (adv)

Sumber : Humas Gorontalo Prov 

Comments are closed.