45 Milyar DAK Gorut Terancam Kembali Ke Pusat

Sekda Gorut, Ridwan Yasin saat menghadiri Rapat Evaluasi Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2019 di aula Tinepo Jumat (17/05/2019). (Foto : Sudin)

60DTK – GORUT : Sekda kabupaten Gorontalo Utara, Ridwan Yasin mengkritisi kinerja sejumlah SKPD yang dinilai tidak serius terkait dengan penyerapan dana Alokasi Khusus (DAK) Tahun 2019. Hal itu terungkap setelah Ridwan Yasin menghadiri Rapat Evaluasi Dana Alokasi Khusus (DAK) Tahun 2019 di Aula Tinepo Jumat (17/05/2019).

“ Apakah ketidakseriusan itu terkait dengan koordinasi atau apa.tapi setelah saya deteksi itu karena koordinasi. koordinasi yang tidak berjalan baik itu terjadi antara pimpinan dan unit” ungkap Ridwan.

BACA JUGA : Bantuan Pemprov, Lanjutkan Renovasi Masjid Al-Ikhlas Padebuolo

Menurutnya dari rapat evaluasi juga terungkap jika proses administrasi DAK  tidak selesai hingga 21 Juli 2019 maka harus dikembalikan ke pemerintah pusat. Ridwan pun menyayangkan jika DAK harus dikembalikan ke pusat karena nilainya cukup besar.

“  banyak, bisa 40 hingga 45 milyar  yang harus kembali “ imbuhnya.

Agar hal itu tidak terjadi maka Ridwan menginstruksikan agar memperbaiki koordinasi antar pimpinan dan unit yang menjadi kendala penyerapan DAK dibeberapa SKPD. Ia bahkan menegaskan jika ada anggaran DAK yang kembali ke pusat hanya karena masalah koordinasi maka SKPD tersebut akan dikenakan hukuman.

BACA JUGA : Bukber Di Rudis Wagub, Duafa Terima Santunan Ramadan

“ Jika nanti terdapat anggaran yang kembali ke pusat karena akibat dari koordinasi maka SKP mereka saya tahan dan itu merupakan satu punishment kepada ASN yang tidak melaksanakan tugas dengan baik “ urainya. (rls)

QR Code

Comments are closed.