Cerita Dibalik Pasar Murah NKRI Yang Selalu Bersih Tanpa Sampah

60DTK – GORONTALO – Pelaksanaan Bakti Sosial NKRI Peduli yang sudah digelar sebanyak 121 kali oleh Pemerintah Provinsi Gorontalo menyisakan sisi lain yang jarang disadari warga yang hadir. Kehadiran mereka kalah populer dibandingkan pegawai Diskumperindag yang menjual sembako serba Rp. 5.000.

Belasan orang berseragam cokelat memunguti setiap sampah dus makanan ringan yang berceceran saat pelaksanaan Bakti Sosial NKRI Peduli yang digelar di Kecamatan Taluditi, Kabupaten Pohuwato, Senin (26/8/2019).

BACA JUGA : Pasar Murah NKRI Sentuh Warga Perbatasan Di Bone Bolango

Mereka adalah pegawai dari Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi Gorontalo. Tugasnya untuk memastikan lokasi steril dari sampah setiap pelaksanaan baksos dan pasar murah.

expo

“Kebetulan untuk daerah Taluditi kami dari UPTD KPH (Kesatuan Pengelolaan Hutan) Wilayah Pohuwato yang ditugaskan untuk kebersihan. Kami turun lebih kurang 18 personil dan satu unit mobil bak terbuka untuk mengangkut sampah,,” jelas Kepala Seksi Pengelolaan Hutan, Agus Bouta yang memimpin pembersihan.

BACA JUGA : Gubernur Gorontalo Serahkan Bus Sekolah Gratis Bagi Warga Bonebol

Rupanya kehadiran mereka di setiap pelaksanaan Bakti Sosial NKRI Peduli sudah menjadi prosedur tetap DLHK. Hal itu berangkat dari arahan pak gubernur yang tidak ingin banyak sisa sampah yang ditinggal warga usai acara.

“Hari ini ada 5 karung sampah yang bisa kami kumpul. Rata rata jenisnya dus makanan, gelas air mineral, karton dan tas pelastik,” pungkasnya. (adv)

Sumber : Humas Gorontalo Prov 

Ikuti Kami

Ikuti perkembangan informasi disekitar anda melalui media sosial kami. Ubah hidupmu dengan membaca berita 60dtk.com

Related Articles