11 Raperda Disahkan Bersama APBD 2021 Kota Blitar

  • Whatsapp
Pjs Walikota Blitar, Jumadi
Pjs Walikota Blitar, Jumadi, Diwawancarai Awak Media Sidang Paripurna DPRD Kota Blitar (Foto: Achmad 60DTK)

60DTK, Blitar – Ada 11 rancangan peraturan daerah (Raperda) yang sudah disahkan oleh DPRD Kota Blitar bersama  Pemerintah Kota (Pemkot) Blitar. Hal itu disampaikan Pjs Wali Kota Blitar, Jumadi usai menghadiri sidang paripurna DPRD Kota Blitar, Senin (16/11/2020) kepada awak media.

Dalam keteranganya, Jumadi mengatakan, bahwa pengesahan itu dilaksanakan pada sidang paripurna DPRD, dengan agenda Penetapan Program Pembentukan Peraturan Daerah (PROPEMPERDA) Kota Blitar tahun 2021 dan Penetapan Persetujuan Bersama Atas Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) APBD Tahun Anggaran 2021.

Bacaan Lainnya

Kemudian dari Raperda yang sudah disahkan itu, Jumadi menyebutkan, ada 3 Raperda Reguler, 2 Raperda yang baru di review dan 5 Raperda yang baru, serta 1 Raperda akibat dampak Covid-19. Namun, Jumadi tidak menjelaskan Raperda apa saja yang di maksud.

Baca Juga: Meraih Medali Emas Dan Perunggu, Pemkot Blitar Beri Reward Siswa Berprestasi

Kata dia, setelah terpilihnya walikota dan wakil walikota Blitar nantinya, masih ada 21 satu lagi Raperda yang harus diselesaikan. Salah satunya Raperda Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tahun 2021-2025.

Yang mana, RPJMD itu merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program kepala daerah yang penyusunannya berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah

(RPJPD) serta memperhatikan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN).

“Lalu di dalam RPJMD itu memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi pembangunan daerah, kebijakan umum, dan program Satuan Kerja Perangkat Daerah, lintas Perangkat Daerah, program kewilayahan yang disertai dengan rencana-rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif,” tuturnya.

Untuk itu, Jumadi mengingatkan kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD) kota Blitar untuk segera menyiapkan apa yang diperlukan untuk perumusan RPJMD kota Blitar dalam waktu lima tahun mendatang. Baik itu masalah konstruksi data maupun apa saja yang diperlukan, sebagai bahan analisinya.

Kemudian terkait APBD tahun anggaran 2021, Pjs walikota Blitar itu menyebutkan untuk kekuatan APBD Kota Blitar yang telah disepakati kekuatanya sebesar Rp.960 milyar dari pendapatan daerah sebesar kurang lebih Rp.888 milyar. Sehingga, APBD Kota Blitar mengalami defisit sebesar kurang lebih Rp. 74 milyar lebih, yang nantinya ditutup dari pembiayaan Silva tahun 2019.

“Defisit itu artinya kita utang atau apa, akan tetapi perkiraan secara rasional dari sisa pembelanjaan tiap-tiap OPD,” ungkapnya.

Baca Juga: Dinkop Dan UM Kota Blitar Gelar Workshop, Diharapkan UMKM Eksis Walaupun Pandemi

Selanjutnya, kata Jumadi, ada hal penting yang mempengaruhi APBD tahun 2021 ini. Yakni, Peraturan Presiden (PP) Nomer 12 Tahun 2019 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, yang delivasinya dari UU Pemerintah Daerah Nomer 23 Tahun 2014.

“Itu yang membedakan dari PP Nomer 58 yang digunakan sebelum penetapan APBD tahun 2021 ini. Nah, di tahun ini yang menbedakan adalah nomenklaturnya mendekatkan diri pada Standart Akutansi Pemerintah (SAP). Itu yang biasa kita gunakan untuk menyusun Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) setiap tahunya,” tutup Jumadi. (adv/hms)

 

 

Pewarta: Achmad Zunaidi

Pos terkait