Gerhana Bulan Picu Air Laut Pasang, Berbahaya?

60DTK, Gorontalo – Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Geofisika Gorontalo, merilis dampak dari Fenomena Gerhana Bulan Total atau Super Blood Moon.

Kepala BMKG, Stasiun Geofisika Gorontalo, Gandamana Matondang dalam keterangannya menjelaskan, akibat dari adanya fenomena alam yang langka itu, lebih tepatnya 195 tahun sekali, membuat air laut pasang.

ilustrasi gerhana bulan
Ilustrasi Gerhana Bulan dan Pasang Air Laut Pasang (Desain : Siti Latifa 60DTK)

“Dampaknya air laut pasang atau naik, di daerah pesisir. Jadi saya menghimbau masyarakat untuk tetap tenang,” ungkap Ganda saat diwawancara, oleh awak media, pada saat melakukan observasi, di Kampus IAIN Gorontalo, Rabu (26/5/2021) malam.

expo

Baca Juga: Gerhana Bulan Total Terjadi 195 Tahun Sekali, Begini Penjelasan BMKG

Meskipun terjadi air pasang, ia mengklaim bahwa tidak akan terjadi gelombang tinggi. Hanya saja kondisi air laut akan berbeda dari kondisi sebelumnya.

“Ini tidak membahayakan masyarakat pesisir pantai. Ini hanya dampak biasa. Terjadi air pasang itu karena adanya sistem gravitasi. Tidak ada gelombang, kondisi cuaca di Gorontalo kita lihat, sekarang sangat mendukung,” tegas.

Ikuti Kami

Ikuti perkembangan informasi disekitar anda melalui media sosial kami. Ubah hidupmu dengan membaca berita 60dtk.com

Related Articles