Berbisnis Opini Di Tengah Pandemi

Oleh: Moh. Abd. Ghalieb Lahidjun, pemuda Gorontalo

60DTK-Opini: Merebaknya bencana nonalam, penyebaran virus corona (Covid-19) di seluruh dunia, terutama di Indonesia saat ini, sesungguhnya telah menimbulkan kepanikan dan keresahan umat manusia di semua strata sosial, apalagi bagi pemerintah yang telah diberi mandat oleh Undang – Undang (UU) untuk melindungi tanah air dan segenap tumpah darah Indonesia dari ancaman apa pun juga.

Berdasarkan data dari Wordometer, yang dirilis Kompas.com (10/04/2020) pukul 08.31 WIB, total ada 1.600.984 kasus yang terkonfirmasi positif Covid-19, dengan jumlah kematian sebanyak 95.604 orang dan yang telah sembuh sebanyak 355.671 orang. Sementara di Indonesia sendiri, update penyebaran Covid-19 per tanggal 10 April 2020 terkonfirmasi Positif 3.512 kasus, meninggal dunia 306 orang, dan sembuh 282 orang.

Baca juga: 10 Alumni Ijtima Gowa Asal Gorontalo Positif Covid-19 Tanpa Gejala

Berbagai skema kebijakan terus dikeluarkan oleh pemerintah dari pusat sampai kedaerahan untuk memastikan perlindungan bagi masyarakat, bukan hanya dari aspek kesehatan, namun juga dari aspek sosial dan ekonomi sebagai jawaban atas dampak dari berbagai kebijakan yang diakibatkan oleh penyebaran pandemi Covid-19 ini.

Tak ketinggalan, berbagai kelompok maupun individu masyarakat, yang juga tak mau kalah melakukan berbagai hal demi membantu pemerintah untuk berperang melawan Covid-19, mulai dari para pengusaha, olahragawan, seniman, tokoh masyarakat, ilmuwan, media, para aktivis, organisasi masyarakat/pemuda, dan berbagai profesi lainnya, karena semua menyadari bahwa ini perang bersama, dan menyangkut hidup dan mati kita semua.

Baca juga: Nelson Perketat Pengawasan Orang Luar Daerah Yang Akan Masuk Ke Kabgor

Namun ada sisi lain yang menarik untuk kita cermati, terutama di Provinsi Gorontalo. Di tengah gencarnya perang bersama melawan Covid-19, rupanya masih ada satu dua orang yang masih saja menyempatkan diri mencoba memancing di air keruh, menggunting dalam lipatan, dan menikam dari belakang.

Mereka justru memanfaatkan nalar ‘kolotnya’ yang telah terbelenggu oleh sihir politis untuk menyerang dan menjatuhkan lawan – lawan politiknya yang kebetulan adalah para pemimpin daerah di suasana perang saat ini. Mencari-cari kesalahan, mendelegitimasi setiap kebijakan pemerintah, membenturkan kelompok satu dengan yang lainnya, dan bahkan terus berbisnis opini untuk mengagitasi dan melakukan propaganda publik agar menjadi marah dan tak lagi saling percaya antara satu dengan lainnya, terutama kepada pemerintah.

Baca juga: 17 Pengamen Asal Sulut Dan Sulsel Di Gorontalo Dipulangkan

Namun yang paling menyayat hati dari semua itu adalah, adanya kabar – kabar burung yang santer beredar, bahwa konon sikap ini dilakukan hanya demi untuk memenuhi hitungan argometer pendapatan bulanan dari para cukong politik besar. Naudzubillahi min zaliq. Semoga kabar ini tidak benar.

Sesungguhnya sikap kritis itu bukanlah sebuah dosa sosial yang tak boleh dilakukan. Apalagi para pemimpin kita juga adalah manusia biasa seperti kita yang kadang – kadang juga bisa khilaf. Namun di suasana genting seperti saat ini, kita membutuhkan sikap kritis namun juga produktif yang bukan dimaksudkan untuk menyerang pribadi orang, apalagi hanya untuk menciptakan kekacauan dan sekadar untuk menunjukkan jati diri serta mencari popularitas semata. Tapi daya kritis kita dibutuhkan untuk terus memberi masukan dan solusi atas dinamika sosial yang terus berkembang saat ini akibat merebaknya pandemi Covid-19.

Baca juga: Dua Kali Rapid Test, TKI Jepang Asal Gorontalo Negatif Covid-19

Saya mencatat ada banyak kelompok atau pribadi baik para junior, teman seangkatan, maupun para senior yang selama ini begitu kritis misalnya, menyerang berbagai kebijakan pemerintah, baik pusat, provinsi maupun kabupaten/kota, tapi di tengah pandemi ini mereka bukan hanya telah melakukan gerakan sosial sendiri, namun bahkan tak segan – segan ikut bersama menyumbang pikiran, tenaga, bahkan materi untuk membantu pemerintah menyelamatkan nasib rakyatnya tanpa kehilangan daya kritisnya.

Bahkan para kepala daerah dan anggota DPRD yang dalam catatan politik kita berbeda partai, kini mereka bersama bergandengan tangan berperang melawan pandemi Covid-19. Jiwa ksatria seperti inilah yang dibutuhkan bangsa kita sebagai wujud pengabdian pada Ibu Pertiwi.

Baca juga: Hasil Rapid Test 5 JT Di Pohuwato Positif Covid-19

Sekali lagi ini bukanlah ‘perang politik’ seperti saat Pemilihan Presiden, Pemilihan Kepala Daerah, atau pun Pemilihan Legislatif yang setiap kelompok politik dapat saling ‘sikut’ untuk memenangkan pertarungan. Ini adalah perang bersama melawan pandemi Covid-19 yang mematikan. Jika kita menang, kita dapat selamat dan bahagia bersama. Tapi jika kita kalah, maka jutaan nyawa manusia menjadi taruhan. Bisa nyawa orang lain, nyawa kita sendiri, atau mungkin nyawa kita semua.

Semoga Allah SWT, Tuhan YME segera menghentikan ujian ini, serta terus melindungi Indonesia, khususnya Gorontalo beserta kita semua yang hidup di dalamnya dari bahaya Covid-19. Wallahualam bissawab. (rds)