Tidak Adakan UN, Pemkab Gorontalo Akan Kaji Kelulusan Siswa

60DTK-Kabupaten Gorontalo: Pemerintah Kabupaten Gorontalo tidak akan melaksanakan Ujian Nasional (UN) bagi siswa yang duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) sederajat.

Bupati Gorontalo, Nelson Pomalingo mengatakan, hal itu merujuk pada surat edaran Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI Nomor 4 Tahun 2020, tentang pelaksanaan kebijakan pendidikan dalam masa darurat penyebaran Covid-19.

Baca juga: Nelson Dukung Fatwa MUI Terkait Pelaksanaan Salat Di Tengah Wabah Covid-19

“Bagi saya pembatalan UN itu bagus. Kita di Kabupaten Gorontalo tidak akan melaksanakan ujian nasional,” ujar Nelson saat diwawancarai di Rumah Dinas Bupati Gorontalo, Rabu (25/03/2020).

Sehubungan dengan hal itu, Ia mengungkapkan bahwa yang harus dilakukan saat ini adalah menetapkan instrumen tertentu yang dapat digunakan sebagai dasar kelulusan para siswa di jenjang pendidikan SD dan SMP.

Baca juga: ASN Kerja Dari Rumah, Dinas Kominfo Kabgor Manfaatkan IT Untuk Pantau Stafnya

“Mungkin bisa dilihat dari nilai per semester kelas 1, 2, dan 3. Model penilaiannya ini yang harus kita rumuskan. Kami segera melakukan akumulasi penilaian siswa. Itu yang akan kita minta petunjuk langsung dari pusat, atau kita yang merumuskan sendiri. Jadi tidak ada masalah,” jelas mantan Rektor UNG dan UMGo itu.

Nelson menuturkan, kelulusan para siswa pada dasarnya tidak hanya dapat diukur melalui ujian nasional, namun juga dengan melihat perkembangan siswa itu sendiri sejak Ia masuk di sekolah tertentu.

Baca juga: ASN Kerja Dari Rumah, Dinas Kominfo Kabgor Manfaatkan IT Untuk Pantau Stafnya

“Karena ujian nasional ini hanya akhir atau puncak. Sebenarnya sudah bisa diketahui kualitas masing – masing siswa,” pungkasnya. (adv)

 

Pewarta: Andrianto Sanga

Comments are closed.